Usaha Mendapatkan Pekerjaan

Hai teman-teman, have a nice day!

Karena beberapa bulan kemarin gua belum sempat nulis, gua rasa ini waktu yang tepat untuk menceritakan usaha-usaha yang gua lakukan untuk mendapatkan pekerjaan. Langsung aja ya.

Setelah lulus sekolah pada waktu itu, gua fokus untuk mencari pekerjaan.

Gua pikir nyari kerja itu gampang, gua lulusan SMK, punya keahlian di bidang komputer, punya sertifikat prakerin.
Tapi, itu semua nggak menjamin gua untuk mudah mendapatkan pekerjaan.

Malah gua merasa sangat susah mendapatkan pekerjaan. Persaingan bukan hanya dengan teman sekelas aja, tapi dari kota maupun luar kota.

Di tambah lagi dengan kendala usia yang masih dibawah minimal dan mata gua yang minus 6. Kebayang nggak betapa stresnya gua waktu itu?

Jauh sebelum kelulusan tiba, gua sudah mulai memasukkan lamaran. Berbagai macam tempat gua kunjungi. Hasilnya pun selalu nihil. Mulai dari nggak ada panggilan, interview nggak ada lanjutan, sampai akhirnya dapat pekerjaan.

MALL RAMAYANA

Satu hari sebelum pentas seni diadakan, gua dan temen gua berniat untuk menaruh lamaran di mall ini. Kata dia, temennya baru aja diterima kerja disini.

Sebagai anak sekolah yang baru lulus, dan ingin beranjak menuju dunia kerja, gua sama sekali nggak tau musti gimana. Ya, walaupun gua 'sedikit banyak' mendapatkan bekal dari sekolah, tetep aja gua nggak tau. Bikin lamaran aja masih acak-acakan.

Akhirnya dengan niat 'coba-coba', gua berangkat ke Mall ini. Sampai disana awalnya sih cuma gua sama temen gua doang. Tapi makin siang makin banyak orang yang datang buat ngasih lamaran.

Tingkat percaya diri pun mulai memudar, karena melihat yang lain pada pake make-up, pake rok mini, lah gua?

Gua dan temen gua memutuskan untuk pergi dari Mall itu, dan mengurungkan niat untuk menitipkan lamaran.

UMAMA GALERI

Keluar dari Mall Ramayana tadi, gua dan temen gua nggak langsung pulang. Gua menelusuri Mall satu lagi, persis berada di seberang, yaitu Mall Matahari. Kita muter-muter nyari lowongan, tapi nggak ada satu pun lowongan yang terlihat. Huh.

Pas mau keluar mall, gua inget sama kata bapak gua semalem. Ada toko baru buka di deket situ. Umama Galeri. Semacem Rabbani gitu.

Akhirnya gua kesana, kebetulan disana ada orang yang lagi merenovasi bangunan. Kita langsung menitipkan lamaran disana.

Satu hari.. satu minggu.. satu bulan.. belum ada panggilan dari Umama.

Sampai pada suatu hari, gua di telepon sama Umama buat interview.

Gua interview disana, tapi sampai sekarang nggak ada kelanjutannya.

ALFAMIDI

Gua tau info ini dari my ex. Kata doi ada loker di alfamidi. Akhirnya gua sama dia langsung ke alfa buat naro lamaran.

Berhari-hari gua nggak dapet panggilan, padahal di grup info loker karawang udah banyak yang di panggil tes alfa.

Yah, mungkin berkas lamaran gua udah jadi bungkus gorengan. Hahaha

SALON

Gua juga pernah ngelamar ke salon, kali ini ngelamarnya lewat SMS. Satu hari setelah gua ngirim sms, gua di panggil buat langsung kerja.
Akhirnya gua langsung pergi ke salon itu, dan sesampainya disana, gua kaget karna salonnya nggak sesuai sama bayangan gua.

Di tambah lagi dengan orang-orang disana yang bikin gue nggak nyaman. Akhirnya gua memutuskan untuk pergi dari salon itu.

Setelah dari situ, gua pergi ke salon lainnya yaitu salon muslimah. Gua nitip lamaran disitu, dan kata orangnya "insyaallah diterima".

Tapi sampai saat ini nggak ada panggilan apapun dari salon itu.

Natasha Skin Clinic Center

Natasha Skin ini letaknya tepat diseberang gang rumah gua. Lagi tahap pembangunan. Saat itu kira-kira 60% hampir jadi lah.

Disitu ada lowongan kerja via email/pos.
Gua langsung ngirimin lamaran gua lewat email.

Gua ngebayangin kalo kerja disitu, enak banget gua tinggal nyebrang. Haha.

Sehari, dua hari, seminggu, dua minggu..
Nggak ada respon apapun dari Natasha Skin.

Udah gua kirim berulang-ulang lamaran gua, tetep aja nihil. Akhirnya gua kirim lamaran gua lewat pos. Berharap gua di panggil kerja disitu ya kan.

Sampai sekarang mau hampir jadi tuh bangunan, belum ada panggilan juga dari Natasha.

Pupus sudah harapan gua kerja tinggal nyebrang. Hehehehe.

PT

Walaupun gua tau umur gua masih 17 tahun, gua kekeuh banget pengen kerja di PT. Gua minta info dari papah gua. Kata papah gua, ada temennya yang bisa nitip lamaran.

Gua udah nitip. Mulai dari PT. Bukit Muria Jaya, PT. Wings.

Gua juga pergi ke pos untuk ngirim lamaran langsung, udah 3 lamaran PT yang gua kirim. PT. Santos Jaya Abadi, PT. Honda Prospect Motor, PT. Meira.

Tapi, ya gitu. Nggak ada hasil. Nggak ada panggilan apapun.

DISNAKER

Gua juga udah bolak-balik ke disnaker buat nyari lowongan kerja. Saat itu nggak ada lowongan buat di PT.

Ada lowongan costumer service, terus lowongan dimana lagi tuh lewat email.

Udah guys udah, udah gua kirim tuh lamaran gua ke situ.

Nggak ada panggilan juga. Udah mulai stres noh gua disini.

SEHATI TOYS

Pada suatu hari, saudara gua nawarin gua kerja di sehati toys. Doi kerja disitu dan katanya lagi butuhin orang.

Karena gua ngebet banget pengen kerja, akhirnya gua ikut saudara gua, gua ngasihin lamaran dan langsung kerja pada hari itu juga.

Gua dijelasin jam kerja dari jam 8 pagi sampai jam 10 malem. Buset 14 jam. Dengan gaji yang nggak seberapa.

Awalnya sih gua pikir ya okelah, daripada gua nganggur, lumayan buat ngisi waktu.

Saat itu lagi bulan puasa. Hari pertama gua kerja itu gua beres-beres, rapihin mainan, majang mainan, ngejaga bagian lego.

Awalnya seru sih, gua cuma ngelayanin orang yang mau beli mainan.

Tapi, yang bikin gua nggak nyaman adalah orang-orang disana. Ada lah beberapa orang yang bikin nggak enak. Padahal itu baru hari pertama.

Gua dicuekin, gua disindir, gua diliatin, segala macem. Sebenernya sih nggak jadi masalah banget ya, karna niatnya kan pengen kerja.

Tapi ditambah lagi jam kerja yang belasan jam gua berdiri, pulang malem, itu yang bikin gua mikir dua kali buat kerja disini.

Mana gua lagi puasa, terus gua buka itu cuma minum air putih aja. Gua baru makan sekitar jam 7. Gantian sama yang lain, dan gua paling belakang.

Karena gua nggak dapet jatah makan siang (lagi puasa), uang makan nya itu diganti. Gua dikasih 10.000 rupiah.

Gila, itu uang pertama yang gua dapet pertama kali gua kerja.

Dalem hati gua ngomong, nggak mau lagi gua kerja disini. Uang sih butuh, tapi nggak segitunya juga kali ya.

Besoknya gua nggak dateng lagi kesitu.

EMAIL

Ini adalah opsi paling mentok. Gua udah nggak tau harus nyari kerja kemana lagi. Apa gua harus nunggu sampai umur gua 18? Apa gua harus nganggur berbulan-bulan?

Temen-temen gua satu persatu udah pada kerja. Pokoknya disini gua bener-bener capek.
Sampai gua bikin tulisan di blog tentang CATATAN HATI SEORANG PENCARI KERJA.

Gua sadar, kalo ini belum seberapa.
Jalan masih panjang, gua nggak boleh nyerah gitu aja.

Akhirnya gua tekadkan diri gua. Mulai hari itu gua lebih giat lagi nyari info lewat internet.

Gua gabung di grup facebook "Info Loker Karawang", setiap hari gua liat postingan lowongan kerja. Gua kirim email sana sini, gua inbox sana sini.

Gua cari alamat email perusahaan, gua kirim lamaran, ada ataupun nggak ada lowongan, tetep gua kirim.

Nggak ada kata capek walaupun nggak pernah ada respon, gua malah makin semangat ngirimin lamaran via email.

Sampai pada suatu hari, gua melihat di grup info loker, ada lowongan kerja di Gotix Cake melalui email.

Tanpa pikir panjang, gua langsung mengirimkan lamaran gua lewat email.

Beberapa hari setelah itu, gua di panggil buat interview.

Mau tau gimana cerita pengalaman gua di Gotix Cake? Tunggu postingan gua berikutnya yaaaaaaa. Cheers! :)

You Might Also Like

2 komentar